Ternyata Naik “TJ” Bisa Gratis…

“TJ” ato yg orang awam lebih kenal dengan Busway (harus di budayakan kalo Busway tuh “akses roadnya” sedang Trans Jakarta “TJ” tuh “kendaraannya” yg sering kita gunakan)..-sekedar intermezzo-

Hari itu 20 Mei 2008 yg bertepatan dengan HarKitnas a.k.a “National Erection Days”-posting sebelumnya.red- dan juga hari Raya Waisak..So pasti dong semua kantor libur,secara tanggal merah gitcu. Gw pun mulai prejalanan dengan berangkat dari kosan tercinta di bilangan Kalimalang menuju Ancol. Perjalanan yang cukup jauh menurut gw,slnya melewati beberapa shelter. Tapi cukup menyenangkan,hanya dengan membayar tiket seharga Rp.3500,- bisa membawa gw dari Kampung Melayu menuju Ancol. Kira2 45 menit waktu yg dibutuhkan untuk sampai ke tujuan,cukup cepat ya as you know hari itu kebenaran hari libur, seperti biasanya kemungkinan besar orang2 Jkt sdh meninggalkan rumah mengambil cuti untuk liburan keluar kota minimal Bandung kai ya..Tentunya menguntungkan bagi gw yang buru2 ketemu kakak tercinta di salah satu hotel di daerah Ancol. Waktu menunjukkan pkl 10.00 wib, ketika tepat gw berada di kamar kakak gw. Sambil nunggu kakak gw blow rambut -plis deh dery bgt gitu loh- di meja sdh tersedia sarapan,-roti dan segelas susu segar- lumayan buat ngisi perut yang kosong.

 

Ga kerasa satu jam terlewatkan-waktu yg lama untuk blow rambut- akhirnya hari itu digunakan buat belanja di daerah Mangga Dua sekalian bli ole2 buat ponaan.Cukup menguras kantong gw dengan gaji yg pas2an.Tapi bersyukur aj bisa berbuat sesuatu buat ponaan..

Singkat cerita,….

Abis jalan2 keliling jakarta walopun ga tau arah -sempat nelpon kukang juga kalo dari daerah Atrium Senen ke Taman Anggrek kudu lewat mana?-akhirnya balik lagi ke BOLING Jaya Ancol -tempat kakak gw ikut tournament boling-

singkat cerita

ga terasa waktu begitu cepat , ga sadar kalo sekarng sudah pukul 21.46 WIB. Ga pikir panjang Langsung pamit ke kakak gw dan temen2nya -takutnya ga dapet TJ yang terakhir-. Yang terlintas dipikiran gw saat itu cuma satu kata “LARI,LARI dan LARI”, ia bener hanya kata LARI yang ada di memori gw sekarang,sambil terus berharap masi ad satu kursi yang tersedia buat gw.

Memang keberuntungan ad di pihak gw saat itu. Bus terakhir yang akan membawa gw balik ke kosan masi dengan gagahnya standby di shelter. Dalam hati, syukur bgt masi tersedia satu bus,dan sepertinya dikhususkan buat gw. Seperti biasa sebelum masuk ke shelter yang dilakukan ya,,tentunya bli tiket dong. Nah dari situlah bermula JUDUL diatas, pas mo bayar tiket ternyata loker uda dibereskan,tiket2 yang seharusnya dijual uda disimpen.Dan crewnya uda bebenah diri bersiap untuk pulang.Alhasil mungkin ga perlu gw jelasin lagi kali ya…..Yep akhirnya ga perlu bayar apa2 untuk menikmati perjalan pulang..

Kata terakhir yang gw denger dari crewnya,mungkin ngomongnya pelan tapi sedikit dalam juga sih menurut gw..katanya ” Mas, lain kali kalo mo berangkat/pulang lebih cepet dikit,untungnya sih mas masih dapet bus yang terakhir.kalo ga kan kasian ma mas nya juga”…

” Sebenarnya juga gw masi bisa pake taxi kali mas baliknya cuma karena lebih murah aj…heheheh” bisikku dalam hati

Tapi pengalaman yang cukup menggelitik untuk hari itu..Ternayata Naik “TJ” bisa gratis juga kok..Bukan cuma nelpon gratis doang…hohohoho

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: